Science of love (2): romantic love = OCD?

Ada yang sedang pedekate, atau baru jadian? Atau sudah in process for romantic relationship? Hm… pernah ngga thinking of her/him all day long..? Keingetan terus? Apa yang menyebabkannya? Tulisan ini mencoba mengupas dari sisi saintifik tentang “romantic love”, yang secara mengejutkan ternyata memiliki kemiripan dengan obsessive compulsive disorder (OCD), suatu jenis penyakit psikiatrik atau kejiwaan. Ini merupakan penjelasan lebih detail dari paparan yang pernah kutulis dulu tentang Science of love (bisa dilihat di sini). Setelah baca ini, silakan identifikasi sendiri, apakah perasaan cinta Anda masih normal dan sehat atau sudah mengarah pada penyakit jiwa… hehe.. serem ya?

Adalah normal-normal saja jika seseorang sedang in love itu saling memikirkan satu sama lain, ingin selalu bersama-sama, dan merasa nyaman jika berada berdekatan. Masalahnya adalah jika kemudian menjadi obsesif di mana seseorang memiliki dorongan untuk melakukan hal-hal yang tidak tepat dan absurd, wah…ini sudah jadi alarm tanda bahaya. Penelitian tentang cinta ini menghasilkan satu penemuan yang mengejutkan bahwa mereka yang sedang in love itu memiliki kemiripan dalam kondisi biokimia dengan penderita OCD, yakni bahwa mereka memiliki kadar serotonin yang rendah dalam darahnya. Serotonin adalah salah satu senyawa neurotransmiter di otak. Oke, sebelum lebih jauh, kita kenali dulu penyakit OCD ini….

Apa itu OCD?

OCD adalah penyakit yang menyebabkan seseorang memiliki keinginan (obsesi) dan dorongan untuk mengulang-ulang perilaku tertentu (kompulsi) berkali-kali. Kadang mereka mengetahui bahwa obsesi dan kompulsinya tidak masuk akal, tetapi mereka tidak bisa mengacuhkan atau menghentikannya. Tanpa melakukannya mereka akan merasa gelisah atau cemas. Sehingga penyakit ini digolongkan sebagai penyakit kecemasan (anxietas).

Apa itu obsesi?

Obsesi adalah suatu keinginan, bayangan dan ide yang berada dalam pikiran seseorang terus menerus. Seorang dengan OCD kadang tidak menginginkan utk memiliki pikiran2 seperti itu dan merasa terganggu, tetapi mereka tidak bisa mengontrolnya. Ada yang pikirannya datang sesekali saja dan tidak terlalu mengganggu, ada yang pikirannya datang setiap saat.

Apa itu kompulsi?

Kompulsi adalah semacam perilaku yang didorong oleh adanya keinginan itu, dan kadang perlu dilakukan berkali-kali, sehingga sering disebut sebagai “ritual”. Contohnya, seorang dengan obsesi takut terhadap kuman, maka ia akan berkali-kali mencuci tangannya dan ia bisa menghabiskan waktu berjam-jam untuk melakukan hal itu, sampai ia yakin tidak ada kuman lagi di tangannya. Tanpa itu ia akan merasa cemas dan gelisah.

Obsesi dan kompulsi apa yang paling sering dijumpai pada penyakit OCD?

Beberapa obsesi yang sering dijumpai adalah: takut kotor atau kuman, keinginan untuk berurutan dan simetris, jijik terhadap cairan dari dalam tubuh, kuatir jika suatu pekerjaan tidak terlaksana dengan baik, ketakutan akan setan, sering berpikir tentang suara, bayangan, kata atau angka sepanjang waktu, dll. Dengan obsesi ini maka akan timbul kompulsi-kompulsi, antara lain seperti : mencuci tangan berkali-kali, menyikat gigi atau mandi berkali-kali, mengecek laci, mengunci pintu berkali-kali untuk memastikan sudah terkunci, mengulang-ulang suatu perilaku misalnya menghitung, menyusun suatu barang dengan urutan tertentu, dll. Nah….. itu sekilas tentang OCD.

Lalu kembali ke kondisi “in love”…..hmm… ada persamaannya ngga ya? Seorang yang sedang “in love” juga selalu memiliki pikiran yang konstan tentang si dia, over and over in their head, walau kadang tahu persis bahwa itu sudah tidak logis lagi. Adanya bayangan tentang si dia (obsesi) menyebabkan dorongan (kompulsi) untuk bertemu, atau kontak, atau telpon, atau SMS, berkali-kali. Iya kan? hehe….. Kalau cintanya antara dua remaja yang masih single, itu masih baik-baik saja. Repotnya adalah jika cintanya jatuh pada sasaran dan waktu yang salah……! Waah….! Misalnya jadi cinta segitiga atau segiempat hehe….

Menurut para ahli, initial love feelings atau romantic love ini biasanya bersifat sementara, yang nantinya akan bergeser pada bentuk cinta yang lain yang lebih sustained.  Artinya, jika kemudian seseorang bisa menguasai dan menstabilkan perasaannya sehingga tidak terdorong untuk melakukan tindakan merusak, maka itu masih normal. Tapi jika sudah mulai menjadi obsesif dan kompulsif sehingga melakukan tindakan-tindakan yang merugikan diri sendiri atau orang lain, barang kali itu sudah mulai jadi “penyakit”….. dan kita bisa mengkambing hitamkan si serotonin tadi….. hehe…

Kalau begitu, bisa diobati dong dengan obat-obat yang meningkatkan kadar serotonin? Iya, menurut Helen Fisher, si peneliti cinta, penggunaan obat-obat antidepresan yang bekerja meningkatkan serotonin memang bisa mengurangi perasaan “fall in love”….. Yah, selama cintanya di jalan yang benar sih tak ada salahnya membiarkan this wonderful feeling ketika lagi terkonang-konang dengan si dia….hehe…. Biarkan saja serotonin dalam keadaan low level, sehingga tetap selalu romantis…. ciee..! Cinta yang salah tempat dan salah sasaran itu loh yang mungkin perlu diobati….!!

Obsessive Love addiction

Hm…, jadi perasaan cinta itu bisa menjadi suatu gangguan kejiwaan jika terjadi berlebihan dan merusak. Salah satu jenis love yang tidak sehat dan tergolong pada penyakit OCD adalah Obsessive Love addiction. Apa itu?  Mungkin kita awali dulu dengan mempertanyakan arti cinta. Cieee…. !

Kata literatur nih,…. Love is a tender feeling, which is a combination of adoration, attraction, mutual respect, intimacy, sharing of core values, caring and camaraderie, that you have for a special person in your life. Setiap orang ingin dicintai. Ada yang beruntung mencintai seseorang dan mendapatkan balasan cinta yang sama, tapi ada juga yang tidak beruntung dengan mencintai tetapi bertepuk sebelah tangan. Ada yang pernah menemukannya tetapi kemudian kehilangan. Dalam keadaan seperti ini, mungkin saja seorang yang tertolak atau kehilangan cintanya tidak pernah sembuh dari rasa depresi dan kemarahan yang mengikutinya. Memang, saat cinta tidak mendapat tempatnya, hidup dapat menjadi terasa berat untuk sementara, tetapi semua itu alamiah. Pada saat ini seseorang akan diuji, apakah ia dapat menjalani atau tidak. Apakah bisa mengikhlaskan kehilangan cinta itu atau akan tetap mempertahankannya. Ada yang kemudian memiliki keinginan yang tidak rasional untuk tetap memilikinya dengan segala cara. Inilah yang disebut Obsessive love addiction. Ini lebih karena ego yang terlukai, bukan lagi masalah hati. Jika ego mengalahkan akal sehat, cinta berubah menjadi keinginan untuk menaklukkan dan memiliki seseorang, yang kadang diikuti dengan kekerasan yang merusak. Eh, kok serem siih….!

Nah, sekarang makin paham kan….. silakan cek sendiri jenis cinta mana yang Anda punya. Namun bagaimanapun, cinta adalah anugerahNya untuk menjaga keberlangsungan hidup manusia. Ia juga yang menetapkan aturan-aturanNya agar kehidupan tidak menjadi kacau balau. Dia tentu tak ingin hambaNya menderita karena cinta. Jika cinta Anda sejalan dengan aturanNya, bersyukurlah dan jagalah. Jika cinta Anda hinggap di tempat yang salah dan itu tak sesuai jalanNya, lepaskanlah. Percayalah ada jalan terbaik yang lebih membahagiakan. Selamat jatuh cinta deh…. semoga hapy-hapy yaaa….

Sumber :http://zulliesikawati.wordpress.com/

Sedikit tambahan; sebaik2nya cinta adalah yang sesuai dengan keinginan Sang Pencipta rasa cinta itu sendiri dan seindah2nya cinta ketika dia dijalin dalam sebuah tali kasih pernikahan sebab cinta kasih dua insan akan padu dalam nilai ibadah, maka yang sebaliknya adalah dosa dan kemaksiatan.

3 Komentar

Filed under Macam-Macam

3 responses to “Science of love (2): romantic love = OCD?

  1. artikelnya mantab
    trims y
    salamhangat dari blue

  2. raniepoenk

    keren bgt ni… udh brpa kali yahh kada serotonin saya rendah??heheh

  3. radianti astrid

    Wahh saya malah pernah mengalami menjadi objek obsesi seseorang, yg tadinya saya mengira dia mencintai saya dgn tulus, ternyata salah, dia tdk sungguh2 mencintai saya, dia hanya terobsesi dgn saya, obsessive love addicton.mengapa saya bisa bilang spt itu? Krn stlh sekian lama berhubungan, tdk ada lagi kata2 yg indah yg pernah dia ucapkan dulu, melainkan perbuatan2 yg menyakitkan yg saya terima, spt intimidasi atau ancaman, makian, pelecehan, keinginan yg tdk realistis, dan segala macam tindakannya yg membuat saya sakit hati. Dan dia sama sekali tdk peduli dgn sakit hati dan penderitaan saya yg diakibatkan oleh perbuatannya terhadap saya.
    ===================================
    Semoga memperoleh ganti yang lebih baik……….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s