Terapi Sulih Hormon (TSH)

1. Pengantar

Manakala usia merangkak senja, katakanlah sejak umur 50 tahun, jam biologis lambat laun melemah detaknya, seolah-olah merupakan sinyal bahwa tingkat kesuburan mulai menurun. Pada perempuan produksi dua jenis hormon paling berpengaruh dalam proses reproduksi, yaitu estrogen dan progesteron, secara perlahan tapi pasti mulai berkurang. Itulah pertanda menopause menjelang.

Menopause atau menopause (karena usia lanjut), sesuatu yang tidak asing bagi kaum perempuan, tidak jarang menimbulkan perasaan tidak menentu, takut, dan bingung. Demikian meresahkannya bayangan itu, barangkali sampai muncul perasaan, menopause janganlah terjadi, kalau mungkin.[1]

Hasil Penelitian di Amerika mengeluarkan suatu data yang berisi tentang klarifikasi keuntungan dan resiko terapi sulih hormon (TSH) setelah menopause. Hasil penelitian menemukan bahwa TSH secara nyata dapat mengurangi resiko kematian, kendatipun demikian hal tersebut baru akan akan muncul setelah 3 tahun menghentikan TSH. Keuntungan terbesarnya baru akan terasa setelah satu dekade pemakaian, dimana wanita pengguna TSH 37% lebih rendah tinggkat resiko kematiannya dibandingkan dengan wanita yang tidak menggunakan TSH, resiko kematian itu umumnya karena penyakit jantung. Meskipun wanita mengadapi peningkatan 43 persen resiko kanker payudara setelah sepuluh tahun atau lebih, TSH masih berasosiasi dengan penurunan keseluruhan angka kematian dari 20 persen. Penelitian menunjukkan bahwa TSH melindungi wanita dari beberapa penyakit lainnya, menyangsikan kecenderungan dokter merekomendasikan ini ke semua wanita yang memasuki masa menopause. Wanita dengan satu atau banyak faktor resiko untuk penyakit jantung, seperti sejarah keluarga atau kegemukan,lebih bayak keuntungannya, tetapi untuk yang dengan resiko kanker tinggi dan resiko penyakit jantung rendah, keuntungan mungkinnya tidak sebanding dengan beratnya lebih resiko.[2]

Terapi hormon menjadi terlihat menakutkan bagi perempuan, khususnya perempuan paruh baya yang memasuki usia menopause. Padahal harapan hidup perempuan terus meningkat dibanding harapan hidup laki-laki.
Di Indonesia, angka harapan hidup perempuan melonjak dari 40 tahun pada tahun 1930 menjadi 67 tahun pada tahun 1998, sedang laki-laki dari 38 tahun menjadi 63 tahun dalam kurun waktu sama. Sementara perkiraan umur rata-rata usia menopause di Indonesia adalah 48 tahun.

Dengan meningkatnya usia harapan hidup, maka semakin banyak pula perempuan yang mengalami menopause dengan berbagai keluhannya. Gejala yang ditimbulkan bisa berupa perdarahan yang tidak biasa, berdebar-debar, rasa gerah dan keringat malam (hot flushes) hingga radang vagina (vaginitis atrophia), nyeri bila berhubungan seksual dan infeksi saluran kemih. Bahkan dapat meningkatkan risiko pengeroposan tulang (osteoporosis), penyakit jantung, serta kemungkinan menderita Alzheimer. Biang gejala-gejala ini adalah penurunan hormon estrogen pada masa menopause. Menurut para ahli hormon penurunan mencapai 20 persen dibandingkan dengan pada waktu sebelum menopaus

2. Pengertian Terapi Sulih Hormon

Terapi Sulih Hormon (TSH) adalah perawatan medis yang menghilangkan gejala-gejala pada wanita selama dan setelah menopause. Menopause adalah berhentinya masa haid pada wanita sehingga kemampuan untuk bereproduksi sudah tiadak ada, hal ini ditandai dengan perubahan hormonal yang nyata pada tubuhnya. Hal ini juga menyebabkan menurunnya jumlah hormon estrogen, dimana hormon ini merupakan hormon yang berhunbungan dengan sistem reproduksi, yang menyebabkan wanita merasakan gejala tak enak, termasuk panas pada wajah, vaginal kekeringan, sifat lekas marah, dan depresi. TSH secara parsial mengembalikan keseimbangan estrogen di tubuh wanita untuk mengurangi atau mengeliminasi gejala ini. THS dapat meringankan penderitaan tidak hanya pada wanita dewasa yang mengalami menopause alami, tetapi juga di wanita muda yang mungkin mengalami menopause prematur untuk alasan medis, seperti kanker atau sebab kelainan ovarium yang berhenti menghasilkan estrogen. [2]

Sebagai tambahan dalam mengurangi gejala asosiasi dengan menopause, TSH memiliki banyak keuntunga dan bahkan proteksi dari penyakit tertentu, termasuk osteoporosis, penyakit jantung, dan stroke. Studi medis yang sedang berjalan telah menunjukkanbahwa menggunakan TSH, dalam jangka panjang itu tidak selalu berguna, dan dalam beberapa peristiwa ini mungkin sebenarnya menaikkan resiko kanker, serangan jantung, dan penyakit lain.[2]

<! 3. Penggunaan Terapi Sulih Hormon  &                 Efek Yang Ditimbulkannya

Dimulai dengan pubertas dan berikut tiga atau empat dasawarsa, tubuh wanita mengalami siklus hormonal teratur, hal ini memungkinkan wanita dapat hamil dan melahirkan anak. Estrogen dan hormon lainnya, progesterone, dikeluarkan oleh ovarium selama ovulasi, sebulan proses di mana telur dilepaskan dari ovarium dan dipersiapkan untuk fertilization dengan sperma. Estrogen memiliki peranan dalam hal ini sementara progesterone mempengaruhi lapisan permukaan jaringan vagina dan rahim, membuat kondisi yang banyak baik bagi ovum untuk dibuahi. Jika kehamilan tidak terjadi, bagian dari endometrium (bahan pelapis uterus) akan meluruh melalui vagina selama haid. Sebagai tambahan terhadap peranan dalam reproduksi, estrogen beredar di aliran darah, mempengaruhi bagian-bagian lain dari tubuh, termasuk otak, pembuluh darah, tulang, dan sel-sel lemak.[2]

Pada menopause, yang dialami oleh wanita pada usia 40-an atau awal 50-an, secara berangsur-angsur ovarie berhenti menghasilkan estrogen, menyebabkan penurunan tingkat estrogen di dalam darah. Setelah lewat beberapa tahun, estrogen ini tidak lagi diproduksi yang menyebabkan berbagai, perubahan dalam organ tubuh termasuk vagina, rahim, kandung kemih, saluran kemih, payudara, tulang, hati, pembuluh darah, dan otak.[2]

Pada beberapa wanita, perubahan ini memicu efek samping tak enak. Gejala yang biasa berasosiasi dengan menopause termasuk flush. Tahap ini bisa terjadi beberapa menit, bahkan secara mendadak akan terasa sangat panas di muka dan bagian tubuh atas, beserta keringat yang bercucuran.

Palpasi pada jantung dan perasaan lemas dapat juga terjadi. Flashe diakibatkan oleh hilangnya estrogen pada sistem signaling hormon dari otak yang dikenal sebagai hypothalamu, yang terletak di daerah sistem pengatur suhu tubuh. [2]

Gejala lainnya menopause yang mempengaruhi wanita meliputi perubahan pada bahan pelapis dan elastisitas vagina. Vagina mungkin mengerut dan menjadi cenderung akan kekeringan, mendorong ke arah sakit selama hubungan seksual. Sejumlah perubahan perasaan emosional dan kejiwaan terjadi selama menopause tersebut, pada beberapa wanita biasa berakibat hilangnya siklus tidur, hilangnya libido, sebagian kehilangan ingatan dan depresi.[2]

Penurunan tingkat estrogen pada wanita menopause merupakan hal yang menarik bagi dokter dan pasien selama bertahun-tahun. Estrogen sintesis telah dikembangkan sejak 1920 samapi pertengahan 1930 yang bertujuan untuk menghilnagkan gejala-gejala menopause. Pada pertengahan tahun 1960 buku feminin forever’ menggunakan estrogen buatan sebagai cara untuk tetap menjadi awet muda dan cantik. Penggunaan TSH mengurangi secara drastic hubungan diantara penggunaan dari estrogen buatan dan resiko tinggi kanker endometrial di tahun 1970.[4]

Penggunaan TSH secara bertahap meningkat sejak tanuh bila riset jangka panjang menunjukkan efek protektif TSH melawan osteoporosis dan penyakit jantung. Memperbaiki waktu pemulihan dan sistem penghantaran pada tubuh menjadikan penggunaan TSH meningkat di USA. Mengurangi resiko kanker endometrial, dokter jauh lebih mungkin memberi dosis lebih rendah estrogen dan dikombinasi dengan progesterone.[4]

Selanjutnya, banyak perbedaan formulasi dan dosis yang sekarang diizinkan dokter ke tiap pasien lebih baik agar TSH dapat berjalan optimal. Meskipun kita ketahui lebih banyak TSH pada hari ini masih diliputi oleh kontroversi anatara resiko dan keuntungannya.[4]

Bagi wanita yang menggunakan TSH sering terjadi peningkatan resiko kanker endometrial dan kanker payudara sehubungan dengan penggunaan estrogen, terkhusus untuk memperpanjang waktu penggunaan, akan menimbulkan efek samping seperti mual, pendarahan tak dapat diramalkan, bloating, dan fluktuasi keadaan pikiran. Suatu alasan bagi yang mengguankan TSH menyatakan bahwa hal itu tidak hanya meringankan gejala menopause tapi juga mengurangi resiko osteoporosis, penyakit jantung dan alzheimer. Penyakit tersebut lebih banyak resikonya dibandingkan dengan kanker pada sehat wanita di masa postmenopausal. Sampai lebih banyak informasi efek tentang TSH hubungannya dengan penyakit, setiap wanita harus membantu dokternya, menimbang resiko dan keuntungan-keuntungan penggunaannya. Bagaimanapun penggunaan TSH pada wanita tergantung pada banyak faktor, termasuk bagaimana dia melihat resiko dan keuntungan-keuntungan TSH dibandingkan dengan potensi resiko yang akan dihadapinya serta berbagai macam penyakit yang kemungkinan timbul selama pengobatan.[4]

Diakhir 1960 dan awal 1970, ketika terapi estrogen pertama kali meluas diberi kepada wanita menopause, dokter memperingatkan akan adanya kemungkinan bertambahnya kasus kanker endometrium. Peresepan untuk estrogen kemudian menjadi sangat menurun, sampai ditemukannya metode untuk menggabungkan progesterone dengan estrogen. Progesterone sebagai bagian dari siklus mentruasi secara alami menetralkan efek estrogen di endometrium.[2]

Bagi wanita yang memilih terapi ini, TSH digunakan dalam pola yang berbeda dengan hanya menggunakan estrogen saja, biasanya itu digunakan bagi waniya yang telah melakukan histerektomi ( pemindahan berkenaan dengan pembedahan rahim dan ovarium). Bermacam-macam jenis dan takaran estrogen dapat diberikan dalam wujud pil harian atau pil. Penggunaan yang umum berupa pil estrogen konjugasi yang dicampur air kencing kuda yang hamil. Estrogen juga dapat diberikan sebagai patch transdermal yang ditancapkan dikulit dan diganti setiap beberapa hari; patch ini berfungsi untuk terus mengeluarkan estrogen ke aliran darah.[2]

Saat ini dokter biasa menetapkan jenis TSH yang merupakan kombinasi estrogen dan progesterone sintetis, yang dikenal sebagai progestin. Kedua hormon mungkin pemberiannya dalam tahapan-tahapan tertentu, dengan memberikan estrogen setiap hari dan ditambahkan progestin pada selama 12 hari dalam sebulan. Estrogen dan progestin juga biasa diberikan dalam wujud pil gabungan yang diminun setiap hari. Kira-kira 90 persen wanita dengan rahim yang utuh kembali mengalami menstruasi selama terapi n gabungan estrogen dan progestin. Inilah yang juga menjadi alasan wanita menggunakan TSH

4. Berikut ini beberapa risiko akibat terapi hormonal, sebagian sudah dikonfirmasi oleh data klinis, sedangkan beberapa data masih menjadi kontroversi di kalangan akademisi[1]

Kanker payudara

Data penelitian tentang benar-tidaknya terapi hormonal menggunakan preparat estrogen dapat menyebabkan kanker payudara masih kontroversial. Risiko kanker payudara meningkat secara signifikan jika penggunaan terapi sulih hormon dilakukan dalam waktu lama. Para peneliti sangat yakin, risiko kanker payudara semakin besar jika terapi sulih hormon (dengan estrogen) berlangsung lebih dari 10 tahun. Anda yang hendak memilih terapi hormonal dengan preparat estrogen disarankan untuk mendiskusikannya secara intensif dengan dokter.

Kanker rahim

Penelitian-penelitian klinis pada saat ini sudah mencapai konfirmasi bahwa terapi hormonal dengan preparat estrogen saja dapat menyebabkan kanker rahim. Risiko ini dapat diperkecil dengan memberikan hormon progesteron selama 12 hari setiap siklus menstruasi.

Problem kantung empedu

Problem ini banyak dijumpai pada perempuan yang menggunakan terapi hormonal dalam jangka panjang.

Tekanan darah tinggi

Estrogen dahulu diduga dapat menyebabkan naiknya tekanan darah pada sebagian pemakai terapi sulih hormon. Penelitian terkini menyimpulkan, pada dasarnya terapi ini tidak menyebabkan naiknya tekanan darah, sehingga aman bagi wanita penderita tekanan darah tinggi, asalkan tekanan darahnya dipantau secara saksama.

Selain pelbagai risiko tadi, efek sampingan terapi sulih hormon juga sering menimbulkan keraguan. Sebagaimana layaknya prinsip kerja suatu obat, obat apa pun punya efek sampingan, tak terkecuali terapi sulih hormon. Banyak wanita yang menderita efek sampingan tidak mengenakkan, tetapi tidak sedikit juga yang mengalami efek yang menguntungkan. Efek yang tak dikehendaki diatasi dengan mengubah dosis. Bagi yang tubuhnya tak mampu mengatasi efek sampingan yang merugikan, ada baiknya penggunaan terapi sulih hormon dihentikan saja.

Jika sediaan progesteron digunakan bersama dengan sediaan estrogen, sebagian besar akan mengalami perdarahan bulanan sebagaimana layaknya siklus menstruasi. Efek sampingan yang mungkin dialami para wanita pengguna terapi hormon di antaranya mual, payudara menjadi lebih besar dan lebih lembut, puting payudara berdiri, dan menjadi lebih gemuk. Efek itu mungkin akan semakin berkurang seiring dengan lamanya masa terapi. Sedangkan efek sampingan yang agak jarang dijumpai, antara lain kekurangan dorongan untuk berhubungan intim, depresi, perdarahan di tengah-tengah siklus menstruasi, sakit pada dada dan persendian (kaki). Jika mengalami efek sampingan seperti itu, segeralah memeriksakan diri ke dokter.

Lantas, dalam keadaan bagaimana terapi sulih hormon diperlukan?

Seperti sudah disebut, setiap perempuan adalah unik. Ada yang secara alami mempunyai kadar hormon estrogen tinggi dalam darahnya, ada pula yang rendah. Pemeriksaan kadar hormon dapat mendeteksi masalah ini. Bila memasuki masa menopause kelak Anda termasuk memiliki kadar hormon estrogen tinggi, Anda tidak memerlukan terapi sulih hormon. Demikian pula bila dijumpai benjolan-benjolan yang belum terdiagnosis pada payudara. Juga kalau Anda mempunyai riwayat kanker payudara, kanker rahim, kelainan hati, dan kelainan penggumpalan darah.

Andaikata kelak mengalami gejala menopause dan sangat menderita oleh karenanya, penggunaan terapi sulih hormon dapat menjadi salah satu pilihan. Semoga datangnya masa menopause nanti bukan suatu periode yang menakutkan.

Pustaka

1. Anonim. Sulih Hormon Plus & Minusnya. www. Kompas Cyber Media. 18-02-202.

2. “Hormone Replacement Therapy”. Microsoft Encarta 2008. Microsoft Corporation. USA.

3. Anonim. Terapi Sulih Hormon, Amankah. www.sinarharapan. 18-02-20094.

4. Brett.M.K. Chong. Y. 2001. Hormone Replacement Therapy. National Center for Health Statistics. Maryland. USA.

About these ads

4 Komentar

Filed under Farmakologi

4 responses to “Terapi Sulih Hormon (TSH)

  1. kirimin data wanita usia 40-63 tahun tahun 2009 dunk…
    ==========================================
    Maaf datanya belum ada……….

  2. usia sy 29 th, sy pernh hamil tp gagal, sdh stahun 3bln sya menunggu kehamilan lagi tp blm jg dikasih, dokter memberi sy TSH. mau donk penjelasn lebih detail untuk pasien yg memiliki latar belakang history seperti yg sy alami,
    =================================
    Perlu diketahui terlebih dahulu jenis hormon yg digunakan.

  3. ida

    saya menikah sudah 1 thn setengah,belum hamil,saya mengalami pendarahan selama 1,5 bulan.saya ke dokter di kasih TSH.setelah 4 bulan saya mengalami menstruasi selama sepuluh hari,kata dokter normal tapi saat ini saya menstruasi sudah 13 hari belum juga surut(darah menggumpal ) .mengapa begitu,apakah pengaruh dari TSH ?? mohon penjelasannya ??
    =========================================
    Ada baiknya dikonsultasikan kembali dgn dokter yg memberikan TSH dan perlu diketahui jenis senyawa yg diberikan pd terapi itu.
    Semonga lekas sembuh dan segera diberi momongan.

  4. zulferiana malau

    Adakah makanan atau vitamin yang bisa dikonsumsi sebagai pengganti sulih hormon menjelang menopause?
    =============================
    Bisa digunakan estrogen bahan alami yg berasal dari tumbuhan.
    Apabila dibaca lebih lanjut dapat ditemui pada artikel ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s